Kingdom Animalia : Ciri, Klasifikasi, Contoh

Kingdom Animalia : Ciri, Klasifikasi, Contoh

Kingdom Animalia

KINGDOM ANIMALIA (DUNIA HEWAN)

    • thesrirachacookbook.com – Kingdom animalia adalah organisme yang memiliki ciri eukaryotik, multiseluler, tidak memiliki klorofil dan dinding sel, hidup heterotrof (memperoleh makanan dari organisme lain), dan  dapat bergerak pindah tempat/bebas untuk memperoleh makanan dan mempertahankan hidupnya,
    • Kingdom animalia terdiri dari kelompok invertebrata (hewan tidak bertulang belakang) dan vertebrata (hewan bertulang belakang).
    • Pembagian kelompok hewan ini berdasarkan adanya : penyokong tubuh (notocord), tulang belakang (vertebrae), jenis rongga tubuh, sistem tubuh, otot dan pergerakan serta penutup tubuh.
  • Terkait hal tersebut beberapa istilah yang berhubungan dengan dunia hewan, yaitu :
    • parazoa (tubuh tidak memiliki jaringan)
    • eumetazoa (tubuh sudah memiliki jaringan)
    • Simetri radial (jika hewan dipotong melalui sumbu pusat hewan, ke arah manapun akan membagi tubuh hewan menjadi 2 atau lebih bagian yang sama. Hewan ini hanya memiliki tubuh dorsal/bagian atas dan ventral/bawah, dan tigak memiliki bagian anterior/depan dan posterior/belakang).
    • Simetri bilateral (jika dopotong melalui sumbu pusat hewan, atau jika di ambil garis memotong lewat mulut dan anus, akan di dapatkan bagian yang sama antara sisi kiri dan sisi kanan. (lihat gambar di atas)
    • Lapisan embrional adalah lapisan yang terbentuk saat perkembangan embrio, yang akan berdeferensiasi membentuk jaringan atau organ tubuh.
    • Lapisan embrional terdiri dari la[pisan ektoderm (luar), mesoderm (tengah),endoderm (dalam).
    • Dipoblastik adalah hewan yang memiliki dua lapisan embrional.
    • Tripoblastik adalah hewan yang memiliki tiga lapisan embrional.
    • Selom adalah rongga tubuh
    • Asemolata artinya hewan yang tidak memiliki rongga tubuh
    • Pseudoselomata adalah hewan yng memiliki rongga tubuh semu, karena rongga tubuhnya hanya sebagian dibatasi oleh mesoderm (lihat gambar di bawah)
    • Eksoskeleton adalah rangka luar
    • Endoskeleton adalar rangka dalam
  • Rangka hidrostatik artinya rangka tubuh yang dipertahankan oleh tekanan yang berasal dari cairan tubuhnya

Dikutip Dari : GuruPendidikan.Co.Id


INVERTEBRATA (Hewan Tidak Bertulang Belakang)

  • Invertebrata dikelompokan  menjadi delapan filum, yaitu  Porifera, Coelenterata, Plathyhelminhtes, Nemathelminthes, Annelida, Mollusca, Arthropoda dan Echinodermata.
  1. Phylum Porifera (Hewan berpori/spons)

  • Hewan multiseluler (metazoa) ,dengan tubuh berfori, belum membentuk jaringan, memiliki rangka dan saluran air.
  • Tubuhnya asimetri (tidak beraturan)
  • Struktur tubuh terdiri dari sel pinakosit (sebagai pelindung), sel koanosit yang berflagel (untuk menyerap makanan dan oksigen), sel amoebosit (mengedarkan makanan dan oksigen)
  • Hidup secara heterotrof dengan memperoleh makanan dari air yang masuk ke dalam tubuhnya melalui pori
  • Umumnya hidup di laut, melekat pada batu atau benda lainya.
  • Reproduksi secara seksual dengan pembentuksn tunas, gemmulae,dan regenerasi
  • Reproduksi secara seksual dengan pembentukan gamet
  • Mempunyai sistem sirkulasi air yang terdiri dari tiga tipe yaitu ascon, sycon  dan leucon
  1. Ascon : merupakan tipe saluran air dimana lubang-lubang ostiumnya dihubungkan dengan saluran lurus yang langsung menuju ke spongosol (rongga dalam)
  2. Sycon : merupakan tipe saluran air dimana lubang-lubang ostiumnya dihubungkan dengan saluran yang bercabang-cabang ke rongga-rangga yang berhubungan langsung dengan spongosol
  3. Leucon :  merupakan tipe saluran air dimana lubang-lubang ostiumnya dihubungkan dengan saluran yang bercabang-cabang ke rongga yang sudah tidak berhubunga langsung dengan spongosol.
  • Klasifikasi berdasarkan bahan penyusun rangka terbagi menjadi tiga kelas, yaitu Hexactinelida (spikula dari silikat),Demospongiae (spikula dari silikat dengan spongin atau spongin saja), dan Calcarea (spikula dari zat kapur) sumber http://fakhrunita.byethost14.com/porifera.htm
  1. Hexactinellida (Hyalospongiae),   memiliki ciri-ciri:
  •  memiliki spikula yang terdiri dari silika
  •  ujung spikula ada 6 berbentuk bintang
  •  tubuh biasanya berwarna pucat, dan berbentuk vas bunga atau mangkuk
  •  saluran air tipe sikonoid
  •  hidup soliter di kedalaman 200-1000m
  •  contoh: Euplectella
  1. Demospongiae ,   memiliki ciri-ciri:
  •  rangka tersusun dari serabut spongin
  •  tubuh berwarna cerah, karena ada pigmen di amoebosit
  •  bentuk tidak beraturan dan bercabang-cabang
  •  saluran air tipe leukonid
  •  contoh: Spongia, Hippospongia, Niphates digitalis
  1. Calcarae (Calcispongiae)  memiliki ciri-ciri:
  •  rangka tersusun dari kalsium karbonat
  •  tubuh berwarna pucat, berbentuk vas, dompet, kendi, atau silinder
  •  saluran air tipe askonoid, sikonoid, atau leukonoid
  •  hidup di laut dangkal
  •  contoh: Clathrina, Leucettusa lancifer
  • Peranan sebagai spons mandi atau alat gosok, dan berpotensi sebagai obat kanker
  1. Phylum Coelenterata (Hewan berongga)

  • Hewan metazoa dipoblastik yang tubuhnya sudah membentuk jaringan, dan memiliki rongga tubuh
  • Tubuhnya simetri radial
  • Berbentuk polip (nempel pada substrat) dan medusa (bergerak bebas) dengan tentakel berpenyengat
  • Memiliki rongga pencernaan (gastrosol), sistem saraf sederhana, dan tidak memiliki sistem eksresi
  • Hidup bebas secara heterotrof dengan menggunakan tentakel untuk meangkap mangsa
  • Habitat umumnya di laut
  • Reproduksi aseksual dengan pembentukan tunas oleh polip
  • Reproduksi seksual dengan pembentukan gamet oleh medusa (lihat gb . siklus hidup obelia)
  • Klasifikasi berdasarkan bentuk dominan dalam siklus hidup, dibedakan menjadi tiga kelas yaitu Hydrozoa , Scyphozoa dan Anthozoa (lihat gambar di bawah ini)
  • Peranan merupakan komponen utama pembentuk terumbu karang sebagai tempet hidup berbagai jenis hewan dan ganggang

Kelas Hydrozoa (yunani, hydro =air, zoa =hewan)

  • Contoh hydrozoa adalah Obelia, Hydra dan Pysalia
  • Obelia hidup berkoloni di laut, berbentuk polip dan medusa
  • gambar siklus hidup obelia :

Keterangan siklus hidup obelia :

  • Polip Obelia (2n) bereproduksi aseksual dengan tunas yang tetap melekat pada induknya, sehingga membentuk koloni .
  • Di dalam koloni, polip ada 2 jenis, yaitu polip yang memiliki tentakel (untuk makan), dan polip yang tidak memiliki tentakel (untuk reproduksi membentuk medusa)
  • Medusa (2n), kemudian lepas dari polip dan tumbuh dewasa
  • Medusa dewasa menghasilkan sperma (n) dan telur (n), yang dilepaskan ke air
  • Terjadi fertilisasi eksternal di air yang menghasilkan zygot (2n)
  • Zygot berkembang menjadi larva bersilia yang disebut Planula
  • Planula menempel di dasar laut dan tumbuh jadi polip dewasa

Kelas Scyphozoa (yunani, scypho =mangkuk, zoa=hewan)

  • memiliki bentuk dominan berupa medusa , yang dikenal dengan ubur-ubur
  • Siklus hidup adalah :

Kelas Anthozoa (Yunani, anthos =bunga, zoa=hewan)

  • memiliki banyak tentakel yang berwarna-warni, seperti bunga
  • tidak memiliki bentuk medusa, hanya berbentuk polip
  • hidup di laut dangkal, soliter ataupun koloni
  • contoh: Tubastrea (koral atau karang), Urticina (anemon laut)
  • Rangka koral tersusun dari zat kapur, koloninya membentuk terumbu karang atau pulau karang
  1. Phylum Platyhelminthes ( Cacing pipih)

  • Hewan triploblastik aselomata dengan tubuh simetri bilateral berbentuk pipih
  • Memiliki sistem saraf, sistem pencernan dengan satu lubang, tidak memil;iki sistem sirkulasi, respirsi dan eksresi
  • Hidup bebas di laut, air tawar, tempat lembab, atau parasit dalam tubuh hewan dan manusia
  • Reproduksi aseksual dengan fragmentasi yang diikuti regenersi
  • Bersifat hermafrodit, reproduksi seksual, secara sendiri atau silang
  • Terbagi menjadi tiga kelas ,yaitu Turbelaria (cacing berambut getar), Trematoda (c. isap) dan Cestoda (c, pita)

Kelas Turbelaria (cacing berambut getar)

  • Contoh Turbelaria adalah Dugesia, yang memiliki daya regenerasi yang sangat tinggi.
  • Regenerasi merupakan kemampuan makhluk hidup untuk menggantikan bagian tubuhnya yang rusak atau hilang. lihat gambar  :

Kelas Trematoda (c. isap)

  • Memiliki alat pengisap, bersifat parasit, contohnya Fasciola hepatica (Cacing hati)
  • Perhatikan gambar daur hidup cacing hati :
  • Skema pada gambar di atas adalah : Cacing dewasa pada hati bertelur—> telur keluar bersama tinja—-> menetas menjadi mirasidium (larva 1)—–> masuk tubuh siput air tawar (lymnea) —-> sporokista —-> Redia (larva 2)—–> serkaria —-> ke luar dari siput —–> menempel pada tumbuhan atau rumput air ——> metaserkaria (cacing muda)——> termakan hewan ternak—-> masuk kehati.

Kelas Cestoda (cacing pita)

  • Cacing pita bersifat parasit pada usus halus manusia
  • Inang perantaranya adalah sapi pada Taenia saginata dan babi pada Taenia solium
  • Untuk menghindari infeksi cacing tersebut adalah memasak dengan matang daging yang dimakan
  1. Phylum Nemathelmynthes ( Cacing Benang)

  • Hewan tripoblastik pseudocelomata, tubuh simetri bilateral, berbentuk bulat panjang, dilapisi kutikula, memiliki sistem pencernaan lengkap, sistem sirkulsi oleh cairan pseudoselomata, tidak memiliki sistem respirsi dan eksresi
  • Hidup bebas atau parasit
  • Hidup di tanah becek,dasar perairan tawar atau laut bebas, parasit dalam tubuh manusia, hewan dan tumbuhan
  • Reproduksi secara seksual
  • Contoh : Cacing perut, , c.tambang, c. filaria, c. kermi, dan c.Trichinella

Ascaris lumbricoides (cacing perut)

  • Awasss…, cacing perut dapat bertelur 200 ribu perhari lho, jika ada 5 ekor saja, maka jumlahnya bisa mencapai 1 juta perhari, mengerikan….,  perhatikan gambar di atas  di dalam usus seorang anak terdapat setengah kg cacing . Selengkapnya klik dokter disini http://klikdokter.com/healthnewstopics/read/2010/05/07/150275/sumbatan-usus-anak-oleh-1-2-kg-cacing-gelang
  • Perhatikan siklus hidup Ascaris : Cacing dewasa hidup diusus halus dan bertelur—>telur keluar melalui feces manusia—> menempel pada tanaman–>termakan manusia—>usus halus (18 hari) –paru-paru menetas dan berkembang jadi cacing dewasa (10-14 hari)—-> menembus alveoli, masuk bronkus, kerongkongan—-> usus halus (dapat hidup 2-3 tahun)

Ancylostoma duodenale (cacing tambang

  • Hidup dipertambangan daerah tropis
  • Parasit  dengan menyerap darah dan cairan di usus halus manusia
  • Ukuran jantan 9mm dan betina 12 mm
  • Perhatikan siklus hidupnya :

Wuchereria brancrofti (cacing filaria/rambut)

  • Tempat hidup dalam pembuluh limfa
  • Menyebabkan penyakit kaki gajah (elefantiasis) yaitu pembengkakan tubuh, yang terjadi akibat akumulasi cairan limpa di dalam pembuluh limfa yang tersumbat oleh cacing filaria.
  • Cacing masuk ke tubuh ditularkan oleh gigitan nyamuk culex
  • Perhatikan skema daur hidupnya :

Oxyuris vermicularis (cacing kremi)

  • ukuran 10-15 mm
  • Hudup di usus besar manusia
  • Infeksi cacing kremi terjadi secara autoinfeksi (menginfeksi dirinya sendiri, tanpa inang perantara)
  • Telur dapat tertelan , bila kita memakan makanan yang terkontaminasi telur cacing,
  • Perhatikan skema siklus hidupnya :

Trichinella spiralis (cacing otot)

  • Hidup pada otot manusia
  • Menyebabkan penyakit trichinosis, (kerusakan otot)
  1. Annelida (Cacing Gelang)

  • Hewan tripoblastik selomata, tubuh simetri bilateral bersegmen, memiliki otot, sistem pencernaan lengkap, sistem sirkulasi, sistem saraf tangga tali, dan sistem eksresi, tidk memiliki sistem respirasi, bersifat hermafrodit atau gonokoris
  • Hidup bebas di dasar laut, perairan tawar, tanah dan tempat-tempat lembab atau parasit pada tubuh vertebrata
  • Reproduksi secara aseksual dengan fragmentasi kemudian beregenerasi dan seksual dimana testis dan ovarium ada yang terdapat pada satu individu (hermafrodit), ada juga yang terpisah (gonokoris)
  • Terbagi menjadi tiga kelas Polychaeta. Oligochaeta, Hirudinea (lintah)

Kelas Polychaeta (Annelida berambut banyak)

  • Polychaeta pada setiap segmen tubuhnya memiliki sepasang struktur seperti dayung yang disebut parapodia sebagai alat gerak, dan berfungsi juga sebagai insang untuk bernapas
  • ada tiap parapodia terdapat seta (rambut kaku)
  • Contoh : cacing palolo dan cacing wawo, yang dapat dikonsumsi oleh orang di kepulauan Maluku

Kelas Oligochaeta (Annelida berambut sedikit)

  • Cacing tanah makan dengan cara menelan tanah selama menggali, jadi organisme dan bahan organik yang ada dalam tanah akan dicerna, dan ada makanan yang tidak dicerna akan dikeluarkan melalui anus.
  • Sisa buangan ini akan di bawa ke permukaan tanah dan membentuk gundukan kecil yang disebut kascing, yang dapat menggemburkan dan menyuburkan tanah

Kelas Hurudinea (lintah)

  • Hirudinea ada yang bersifat  ektoparasit di permukaan tubuh inangnya untuk mengisap darah dan ada yang hidup bebas dengan memakan invertebrata kecil, seperti sifut
  • contoh pacet dan lintah yang memiliki rahang seperti silet untuk merobek kulit inang , kemudian mengeluarkan zat anastesi, dan juga mgaluarkan hirudin, (anti anti penggumpalan), sehingga lintah mengisap darah sebanyak mungkin
  • Lintah dapat di gunakan untuk pengobatan penyakit mengeluarkandarah kotor dan bisul.
  1. Mollusca (hewan lunak)

  • Hewan tripoblastik selomata dengan simetri bilateral, bertubuh lunak,
  • Hidup bebas di laut, air tawar atau darat
  • Tubuh terdiri dari kaki, massa viseral,dan mantel, bercangkang,
  • Sistem pencernaan lengkap, sistem sirkulasi terbuka atau tertutup, sistem saraf terdiri dari ganglion dan serabur saraf, resfirasi dengan insang atau rongga mantel, eksresi dengan nefridia
  • Reproduksi seksual secara internal atau eksternal, dn bersift dioseus atau monoseus
  • Terbagi menjadi tiga kelas yaitu Gastropoda (kaki di perut), Pelecypoda (kaki pipih seperti kampak), Cephalopoda (kaki di kepala)
  • Peranan moluska yang menguntungkan sebagai bahan makanan, perhiasan, sedangkan yang merugikan merupakan hama tanaman (bekicot), dan perantara penyakit cacing hati (Lymnea)

Kelas Gastropoda (kaki di perut)

  • Gastrpoda (latin, gaster= perut, podos =kaki) adalah kelompok hewan yang menggunakan perut sebagai alat derak /kaki
  • Ex : siput air (Lymnea sp), bekicot (Achatina fulica)

Kelas Pelecypoda (kaki pipih seperti kampak)

  • memiliki dua buah cangkang pipih setangkup sehingga disebut bivalvia
  • Cangkang tersusun dari lapisan perioatakum,prismatik, nakreas
  • Pada tiram mutiara, jika diantara mantel dan cangkangnya masuk benda asing seperti pasir, lama kelamaan akan terbentuk mutiara. Mutiara terbentuk karena benda asing terbungkus oleh hasil sekresi lapisan cangkang nakreas
  • Memiliki insang berbentuk lembaran yang disebut lamellibranchiata

Kelas Cephalopoda (kaki di kepala)

  • memiliki kantong tinta, yang berisi cairan seperti tinta berwarna hitam, untuk melindungi diri musuh, caranya jika terancam oleh musuh maka cairan tinta akan dikeluarkan melalui anus yang terletak di kepala
  • makanan berupa kepiting, ikan atau invertebrata lainnya
  • contoh : cumi-cumi (loligi sp), gurita (Octopus sp), sotong (Sepia officinalis)
  1.  Filum Arthropoda ( hewan kaki beruas)

  • Hewan tripoblastik selomata, simetri bilateral, memiliki kaki dan tubuh beruas
  • Hidup deberbagai habitat secara bebas, parasit, komensal atau simbiotik
  • Tubuh terdiri dari caput (kepala), toraks (dada),dan abdomen (perut), berangka luar(eksoskeleton), jumlah anggota tubuh beragam
  • Sistem indra berkemang baik, sistem saraf tangga tali, sistem pencernaan lengkap, eksresi menggunakan tubula malphigi atau dibantu kelenjar eksresi tertentu, respirasi dngan insang, paru-paru buku atau trakea, sistem sirkulasi terbuka artinya darah tidak selalu mengalir di dalam pembuluh darah
  • Bersifat deoseus, reproduksi seksual secara internal
  • Mengalami eksdisis atau molting yaitu tahap pengelupasan eksoskeleton, sebagian bermetamorfosis
  • Reproduksi secara aseksual ada yang mengalami partenogenesis yaitu pembentukan individu baru tanpa melalui fertilisasi (pembuahan) dan individu yang dihasilkan bersifat steril terjadi pada lebah madu jantan, tawon dan semut, dan seksual dengan pembentukan gamet
  • Terbagi menjadi empat kelas berdsarkan srtuktur tubuh dan kaki, yaitu Arachnoidea, Myriapoda, Crustacea, dan Insecta.

Baca Juga :